New Al Wajiz

Ringkasan Ilmu Islam dan Ilmu Elektronika

alwajiz pindah alamat

alwajiz pindah alamat.

Karena alwajiz.sitebooth.com seringkali tidak bisa dibuka maka alwajiz pindah alamat lagi. Bagi pengunjung yang berminat mencari beberapa artikel dalam situs alwajiz atau ingin berkunjung silahkan kunjungi

www.alwajiz.co.nr

12 March 2008 Posted by | 1 | Leave a comment

INTI RESEP HIDUP BAHAGIA ADALAH BERIMAN DENGAN BENAR

INTI RESEP HIDUP BAHAGIA ADALAH BERIMAN DENGAN BENAR

Allah berfirman:

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.”

(An Nahl: 97)

 

Kebahagiaan hidup adalah cita cita setiap manusia. Seringkali kita melihat seluruh manusia setiap hari berusaha untuk menggapai kebahagiaan. Setiap hari kita berjibaku dan berpeluh keringat untuk mendapatkan kebahagiaan.

 

Manusia memiliki pandangan beragam tentang sesuatu yang dapat membuatnya bahagia. Sebagian orang ada yang hanya berusaha mengumpulkan uang baik dengan cara halal atau haram karena ia menganggap kebahagiaan ada pada uang yang mencukupi dan melimpah. Sehingga seluruh tenaga, dan pikirannya terpusat kepada bagaimana mendapatkan uang sebanyak banyaknya. Sebagian lagi ada yang menganggap bahwa kebahagiaan terletak pada kedudukan yang tinggi di masyarakat. Orang semacam ini setiap hari berusaha untuk mencari kedudukan terpandang dengan cara halal atau haram. Ia tidak memiliki pikiran selain hanya bagaimana caranya ia naik pangkat atau menjadi pejabat. Seluruh pikiran dan tenaga orang semacam ini akan dikerahkan untuk menggapai kedudukan, dan jabatan yang tinggi. Namun apakah kebahagian hakiki itu?.

 

Allah berfirman dalam surat an Nahl ayat 97:

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.”

(An Nahl:97)

 

Imam Ibnu Katsir rohimahullah ketika menafsirkan ayat ini berkata:

“Ini adalah janji Allah kepada siapa saja yang beramal sholih baik dari laki laki atau perempuan dari keturunan Adam ‘alaihissalam sedangkan hatinya dalam keadaan beriman kepada Allah dan Rosul-Nya. Amalan sholih itu adalah amalan yang sesuai dengan kitabullah dan sunnah Rosul-Nya, diperintahkan, dan disyariatkan Allah. Orang yang memenuhi ini maka Allah akan memberikan kepadanya kehidupan yang baik di dunia dan Allah akan membalasnya dengan balasan yang lebih baik di hari akherat.” [1]

 

Ungkapan mirip juga disebutkan Syaikh Abdurrahman bin Nashir as Sa’di rohimahullah, beliau berkata:

“Dalam ayat ini Allah Subhanahu wa Ta’ala memberitakan dan menjanjikan bagi orang yang dapat mengumpul-kan antara iman dan amal shalih untuk mendapatkan kehidupan yang baik di dunia ini dan balasan yang baik pula di dunia dan akhirat.”[5]

 

Penjelasan dua ulama ini dapat kita ambil point point penting sebagai berikut,

·         Ayat ini adalah janji Allah kepada hambanya yang memenuhi syarat yang disebutkan.

Allah berfirman:

وَعْدَ اللَّهِ حَقًّا وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ قِيلًا

Allah telah membuat suatu janji yang benar. Dan siapakah yang lebih benar perkataannya dari pada Allah ?

(An Nisaa: 122)

فَاصْبِرْ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَلَا يَسْتَخِفَّنَّكَ الَّذِينَ لَا يُوقِنُونَ

“Dan bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah adalah benar dan sekali-kali janganlah orang-orang yang tidak meyakini (kebenaran ayat-ayat Allah) itu menggelisahkan kamu.”

(Ar Ruum: 60)

·         Syarat inti untuk mendapatkan “kehidupan yang baik” (حَيَاةً طَيِّبَةً) iman yang benar sehingga membuahkan amalan sholih.

 

Syaikh Abdurrahman bin Nashir as Sa’di rohimahullah berkata:

“Sebabnya sudah jelas, karena orang yang beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan iman yang benar yang dapat membuahkan amal shalih dan dapat memperbaiki kondisi hati, moral (tingkah lakunya), atau urusan keduniaan dan akhiratnya, berarti dia sudah mem-punyai pondasi dan dasar yang kuat untuk menghadapi segala kemungkinan. Kemungkinan baik yang mendatangkan kebahagiaan dan kesenangan atau kemungkinan buruk yang dapat mendatangkan kegoncangan, kesumpekan dan kesedihan.” [5]

 

Bahkan suatu amalan tidaklah dikatakan sholih walaupun amalan itu baik jika tidak berlandaskan iman yang benar.

 

Syaikh Abdurrahman bin Nashir as Sa’di rohimahullah berkata ketika menafsirkan ayat ini:

“Iman adalah syarat benar dan diterimanya suatu amalan sholih. Bahkan tidaklah disebut amal sholih kecuali jika berlandaskan iman (yang benar).” [2]

 

Ungkapan senada juga diucapkan Syaikh Abu Bakar Jabir al Jaza-iri hafizhahullah ketika menjelaskan makna (وَهُوَ مُؤْمِنٌ) “Dia dalam keadan beriman” pada ayat ini. [3]

·         Salah satu makna “kehidupan yang baik” (حَيَاةً طَيِّبَةً) adalah kebahagiaan.

Para ulama ahli tafsir menjelaskan maksud kehidupan yang baik sangat beragam. Namun semuanya saling menguatkan.

‘Ali bin Abi Tholhah, Wahb Ibn Munabbih, ‘Ikrimah dan salah satu riwayat dari Ibnu Abbas menafsirkan dengan : Qona’ah. [1]

Ibnu Abbas dari riwayat ‘Ali bin Abi Tholhah menafsirkan dengan : Kebahagiaan. [1]

Riwayat Ibnu Abbas dan Jama’ah: Rizki halal dan baik. [1]

Hasan, Mujahid, dan Qotadah: Kehidupan di surga. [1]

Sedangkan adh Dhohak: Rizki halal dan baik serta ibadah di dunia. [1]

Pendapat tentang makna “kehidupan yang baik” (حَيَاةً طَيِّبَةً) yang benar adalah semua hal yang diterangkan tersebut baik di dunia dan diakherat sebagaimana dijelaskan Imam Ibnu Katsir rohimahullah. [1]

 

Contoh 2 manusia berbeda dalam menyikapi kenikmatan dan kesulitan

Setelah kita memahami bahwa iman yang benar adalah inti resep agar hidup kita bahagia maka untuk mempermudah pemahaman kita akan melihat bagaimana contoh sikap manusia dalam menyikapi kenikmatan dan kesulitan. Manusia pertama adalah manusia yang beriman dengan benar dan beramal sholih sedangkan manusia kedua tidak beriman dengan benar.

  • Manusia yang beriman dengan benar. [5]

o    Cara menyikapi kenikmatan: ia menerima kenikmatan itu, mensyukuri, dan mempergunakan untuk hal hal yang bermanfaat. Jika berhasil menerima dan menggunakannya dengan cara ini serta mendambakan pahala syukur maka akan bertambah kebahagiaannya melebihi kebahagiaan orang yang hanya menerima kenikmatan saja tapi tidak menggunakan untuk hal hal yang lebih bermanfaat.

o    Cara menyikapi kesulitan: ia menerima cobaan itu, yang mampu ia atasi maka dia berusaha untuk memecahkan, yang hanya mampu ia minimalisasi maka ia lakukan, namun jika harus ia hadapi semua maka ia hadapi dengan sabar. Dampak ini semua ditambah dengan pengharapan akan pahala sabar adalah ujian dan cobaan itu terasa ringan bahkan berubah menjadi keinginan dan harapan baik.

  • Manusia yang tidak beriman dengan benar.

o    Cara menyikapi kenikmatan: ia menyambutnya dengan keangkuhan, menolak kebenaran dengan kezhaliman sehingga perlikunya melenceng. Dia sambut kenikmatan seperti hewan. Walau telah mendapatkan kenikmatan itu tapi hatinya tidak akan tenang bahkan terasa dicabik cabik disegala penjuru. Ia khawatir nikmatnya akan hilang. Ia tidak pernah puas dan selalu khawatir dan berkeinginan untuk mendapat dan menjaga kenikmatan itu. Hal ini karena hawa nafsu tidak akan pernah berhenti hingga manusia mati.

o    Cara menyikapi kesulitan: ia menyambut musibah dengan kegoncangan, kegundahan, rasa takut, dan jengkel. Jika sudah demikian maka dampaknya adalah timbulnya penyakit penyakit saraf, perasaan takut yang sangat, kegilaan, stroke bahkan bunuh diri. Hal ini karena ia tidak memiliki kesabaran dan pengharapan terhadap pahala sabar ketika menghadapi musibah.

Kebahagiaan yang diraih setiap manusia tergantung dari kualitas keimanan dan amalan sholihnya. Sehinga kita dapat melihat perbedaan kentara cara manusia menyikapi kenikmatan dan musibah.

 

Sungguh ajaib apa yang digambarkan Rosulullah shalallahu’alaihi wa salam tentang kondisi muslimin. Dari Shuhaib ar Ruumi rodhiyallahu’anhu ia berkata bahwa Rosulullah shallahu ‘alaihi wa salam bersabda:

 

“Sungguh luar biasa urusan seorang mu’min itu. Sesungguh-nya setiap urusannya (akan mendatangkan) kebaikan. Bila dia mendapatkan kesenangan, dia bersyukur dan (syukur) itu adalah kebaikan untuknya. Bila dia mendapatkan musibah, dia bersabar dan (sabar) itu adalah kebaikan untuknya. Hal itu tidak (diberikan) untuk siapa pun kecuali untuk seorang mu’min.”

(Hadits Riwayat Muslim no 5318) [4]

 

Jadi marilah kita mengamalkan kandungan surat al Ashr: berilmu dengan benar tentang Iman dan beriman dengan benar, beramal sholih, berdakwah, dan bersabar ketika berilmu, beramal, dan berdakwah.

 

Rujukan:

Kitab Tafsir

[1]  Tafsir Alqur’anil Azhim, karya Imam Ibnu Katsir. Penerbit Dar Thoyyibah lin Nasyr wat Taujih, cetakan tahun 1420 H.

[2]   Taisirul Karimir Rahman fi Tafsir Kalamil Manan, karya Syaikh Abdurrahman bin Nashir as Sa’di. Penerbit Muasasah ar Risalah, cetakan tahun 1420 H.

[3] Aisarut Tafasir, karya Syaikh Abu Bakar Jabir al Jaza-iri.

Kitab Hadits

[4]   Kitab Shohih, karya Imam Muslim.

Kitab Umum

[5]  Al Wasaailul Mufidah lil Hayatis Sa’idah, karya Syaikh Abdurrahman bin Nashir as Sa’di.

 

Penulis:

Abu Ahmad Abdul Alim Ricki Kurniawan al Mutafaqqih

Mahasiswa Teknik Elektro Universitas Brawijaya Malang, dan Aktifis Dakwah Kampus

 

 

 

 

25 December 2007 Posted by | Aqidah dan Manhaj | Leave a comment

Syaikh Robi’ bin Hadiy al Madkholiy

 

SYAIKH ROBI’ BIN HADI AL MADKHALIY hafizhahullah

Oleh:
Al Faqir ilallah Abu ‘Ahmad ‘Abdul ‘Alim Ricki Kurniawan Al Mutafaqqih

Nama beliau
Asy Syaikh, al Allamah, al Muhadits Robi’ bin Hadi Rob i ‘ bin Hadiy bin Muhammad ‘Umair al Madkhaliy .

Nasab beliau
Beliau berasal dari kabilah Madakhilah, kabilah terkenal di propinsi Jazan di bagian selatan kerajaan Saudi Arabia. Kabilah Mad a khilah adalah termasuk dari kabilah kabilah bani Syubail. Syubail adalah putra dari Yasyjub bin Qohthon.

Kelahiran beliau
Beliau dilahirkan pada akhir tahun 1351 H (1931 M) di desa Jar a diyah yaitu sebuah desa kecil di bagian barat kota Shomithoh dengan jarak sekitar 3 kilometer kerajaan Saudi Arabia.

Continue reading

24 April 2007 Posted by | Biografi Ulama | Leave a comment

Antara Jarh Mufassar dan Ta’di

Antara Jarh Mufassar dan Ta’dil

Oleh Abu Ahmad Abdul Alim Ricki Kurniawan al Mutafaqqih


Jarh wa Ta’dil adalah salah satu cabang ilmu hadits yang dipergunakan ulama untuk menerima atau menolak suatu riwayat hadits dari seseorang. Hal ini juga digunakan ulama untuk menjelaskan kecacatan atau keadilan seseorang. Nah jika kita pernah belajar ilmu Musthalah hadits maka tentunya kita tidak asing dengan kaidah Jarh mufassar muqoddamu ‘ala ta’dil (Jarh terperinci didahulukan dari pada pujian). Namun jika kita belum pernah belajar maka kita akan bingung dan mudah diombang ambingkan oleh pendapat pendapat yang simpang siur tentang hal ini. Berikut ini beberapa keterangan tentang kaidah ini.

Continue reading

24 April 2007 Posted by | Ilmu Mustholahul Hadits | Leave a comment

Pujian Ulama Ahlus Sunnah kepada Syaikh Robi’

PUJIAN DAN PEMBELAAN ULAMA AHLUS SUNNAH
TERHADAP SYAIKH ROBI’ BIN HADIY AL MADKHOLIY

Oleh:
Al Faqir ilallah Abu ‘Ahmad ‘Abdul ‘Alim Ricki Kurniawan Al Mutafaqqih

Latar Belakang

Akhir akhir ini sering kita mendengar cacian dan makian yang ditujukan kepada para pembela sunnah. Cacian itu terutama dialamatkan kepada dua orang Syaikh yang sangat kritis dalam membongkar penyimpangan penyimpangan yang dilakukan harokah dari jalan islam. Dua orang Syaikh itu adalah Syaikh Robi’ bin Hadiy al Madkhaly dan Syaikh Muqbil bin Hadiy al Wadi’iy .

Kalangan harokah terutama Ikhwanul Muslimin yang di indonesia bertransformasi menjadi Jama’ah Tarbiyah PKS dan simpatisan mereka mulai melancarkan strategi kaum kafir yaitu memecah mecah ulama ahlus sunnah. Buku buku mereka yang terkenal adalah “Siapa Teroris? Siapa Khawarij?” yang ditulis pak Abduh Zulfidar Akaha, dan “Dakwah Salafiyah Dakwah Bijak” yang ditulis oleh orang yang selalu bersembunyi dan tidak mau menampilkan identitas sesungguhnya yaitu Abu Abdirrahman Ath Thalibi. Ciri khas dua buku ini sama yaitu:

Mencela Syaikh Robi’ dengan ucapan ucapan sinis seperti bermulut kotor, suka mencela muslim, bisanya hanya men jarh

Mengesankan Syaikh Robi’ adalah pembentuk jama’ah baru yang terpisah dari jama’ah Ahlus Sunnah.

Mengesankan bahwa Syaikh besar yang diakui keilmuannya oleh mereka seperti Syaikh bin Baz, Syaikh Al Albani, dan Syaikh Utsaimin berbeda manhaj dari Syaikh Robi’.

Mengkotak kotak jama’ah Salafiyyah Ahlus Sunnah menjadi dua yaitu Salafy Harokiy dan Salafy Yamaniy. Mereka menuduh Salafy Harokiy adalah pengikut Syaikh bin Baz, Syaikh al Albani dan Syaikh Utsaimin sedangkan Salafy Yamaniy sebagai pengikut Syaikh Robi’, Syaikh Muqbil, Syaikh Aman al Jamiy, dan Syaikh Yahya an Najmi.

Tulisan ini adalah untuk menjelaskan bahwa tuduhan mereka yang mengatakan Syaikh bin Baz, Syaikh al Albani, dan Syaikh Utsaimin berbeda manhaj dengan Syaikh Robi’ adalah tuduhan tidak berdasar dan lemah. Tulisan ini juga untuk mementahkan pendapat yang mengatakan Syaikh Robi’ adalah pembuat jama’ah bid’ah yang keluar dari jama’ah ahlus sunnah.

Continue reading

24 April 2007 Posted by | Umum | Leave a comment

Niat (adalah) Syarat Bagi Seluruh Amal

USHUL FIQIH

KITAB

القواعد الفقهية لفهم النصوص الشرعية

للعلامة الرباني عبدرالرحمنبن ناصر السعدي

(المتوفى: 1376 ﻬ)

ALQOWA’IDUL FIQHIYYAH LI FAHMIN NUSHUUSHISY SYAR’IYYATI

(Kaidah Kaidah Fiqih Untuk Memahami Nash Nash Syar’i)

KARYA AL ‘ALLAMAH AR ROBBANI ABDURRAHMAN BIN NASHIR AS SA’DI Rahimahullah

(Wafat 1376 Hijiriyah)

(PEMBAHASAN 11)

النية شرط لسائر العمل

بها الصلاح والفسد للعمل

NIAT (ADALAH) SYARAT BAGI SELURUH AMAL

BAIK DAN RUSAKNYA AMALAN (ADALAH) KARENA NIAT

________________________________________________________

Penjelasan:

Kaidah ini adalah kaidah yang paling bermanfaat dan paling besar. Kaidah ini juga termasuk dalam seluruh bab bab ilmu. Baiknya amalan badaniyyah (amalan badan yang bukan termasuk ibadah) dan milaliyyah (amalan yang termasuk ibadah), yang berupa amalan hati ataupun amalan anggota badan hanyalah dengan niat (yang baik pula). Dan rusaknya amalan amalan ini adalah karena niat (yang rusak pula).

Continue reading

28 February 2007 Posted by | Ushul Fiqih | Leave a comment

Pengalaman Baru dengan Mikrokontroller AVR

PENGALAMAN BARU DENGAN MIKROKONTROLLER AVR

PENGANTAR

Asumsi asumsi

  • Pembaca belum memiliki pengetahuan tentang mikrokontroller AVR apapun.
  • Pembaca belum diharuskan untuk memiliki devais dan development tools mikrokontroller AVR.
  • Pembaca belum memiliki pengetahuan tentang arsitektur AVR dan set instruksi.
  • Pembaca memiliki pengetahuan tentang windows dan cara menginstal program di windows.

Alat yang diperlukan untuk menyelesaikan tutorial

  • Komputer
  • Internet untuk download file
  • Menjalankan komputer di windows

MENYIAPKAN KOMPUTER ANDA UNTUK AVR DEVELOPMENT .

Langkah langkah

  • Pertama, download file program AVR Studio 4 di link www.atmel.com/AVR/
  • Kedua, download file pdf tentang datasheet AT90S8515.
  • Ketiga, download file pdf tentang set instruksi
  • Keempat, tulislah kode sample pada software Notepad kemudian simpan dengan ekstensi .asm seperti (nama apapun) . asm. Kode sample tersebut adalah:

Continue reading

28 February 2007 Posted by | AlWajiz Elektronika | Leave a comment

Algoritma Komputer

ALGORITMA

 

Algoritma adalah dasar dan pondasi untuk membuat suatu program komputer yang baik. Program komputer yang menggunakan algoritma dan flowchart akan menghasilkan program yang tersusun rapi. Tutorial berikut akan menjelaskan dasar dasar algoritma komputer.

Continue reading

21 February 2007 Posted by | AlWajiz IT | Leave a comment

Bolehkah Berdalil dengan Hadits Dho’if

BOLEHKAH BERDALIL DENGAN HADITS DHO’IF

Sebagian orang orang bodoh bahwa berhujjah dengan hadits hadits lemah dibolehkan secara mutlak. Mereka berdasar dengan sebagian ahul ilmi dalam bab ini. Tidak diragukan lagi, bahwa anggapan ini salah karena 2 alasan:

Continue reading

21 February 2007 Posted by | Aqidah dan Manhaj | Leave a comment

Kode Warna Resistor

KODE WARNA RESISTOR

PENGANTAR

Resistor adalah komponen elektronika yang berfungsi untuk menghambat arus listrik dan menghasilkan nilai resistansi tertentu. Kemampuan resistor dalam menghambat arus listrik sangat beragam disesuaikan dengan nilai resistansi resistor tersebut.

Resistor memiliki beragam jenis dan bentuk. Diantaranya resistor yang berbentuk silinder, smd (Surface Mount Devices), dan wirewound. Jenis jenis resistor antara lain komposisi karbon, metal film, wirewound, smd, dan resistor dengan teknologi film tebal.

Continue reading

19 February 2007 Posted by | AlWajiz Elektronika | Leave a comment

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.